19 Oktober, 2018

Bermain Ular Tangga Geografi

Test Lisan Sambil Bermain Ular Tangga

Oleh : Andi Hidayat

— — —

Penilaian merupakan bagian penting dalam kegiatan pembelajaran yang bertujuan untuk mengukur sejauh mana kemampuan siswa dalam menguasai suatu materi pelajaran.
Dalam panduan penilaian Kurikulum 2013 Revisi disebutkan bahwa penilaian yang dilakukan oleh guru mencakup penilaian pada aspek pengetahuan, ketrampilan dan sikap siswa.
Penilaian pengetahuan dapat dilakukan melalui test tertulis, test lisan dan penugasan. Dari pengalaman yang saya peroleh saat melakukan penilaian pengetahuan ini, penilaian melalui test lisan adalah test yang menurut siswa paling menegangkan dibandingkan dengan test tertulis apalagi penugasan.  Menjawab pertanyaan lisan secara langsung dihadapan guru membuat banyak siswa yang merasa kesulitan  dalam menyampaikan jawaban. Kadang kala kesulitan ini lebih karena kemampuan siswa mengungkapkan jawaban lewat tulisan lebih dominan dibanding kemampuan mereka meramu kata lewat berbicara, sehingga banyak diantara mereka menjadi “kagok” saat harus berbicara.
Test lisan yang kadang menjadi “momok” bagi beberapa siswa ini cukup membuat saya menjadi harus memutar otak, berpikir bagaimana caranya agar siswa-siswa saya tidak terbebani saat ada test lisan.

Ide kemudian muncul saat melihat anak saya bermain dengan saudara dan anak-anak tetangga. Saat itu mereka saya lihat memainkan sebuah permainan yang tak asing bagi saya. Sebuah permainan yang juga sering saya mainkan dengan teman-teman di waktu masih kecil dulu. Permainan itu adalah Ular Tangga.

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Komposisi Penduduk 01

Macam-macam Komposisi Penduduk

= – = – =

Untuk menyediakan informasi kependudukan yang dinamis bagi masyarakat, pemerintah terus melakukan kegiatan update data kependudukan baik dari sisi kualitas maupun kuantitas. Kegiatan update data kependudukan ini dilaksanakan melalui program Sensus Penduduk, Survei Penduduk dan Registrasi Penduduk. Dari hasil pendataan kependudukan yang berkesinambungan melalui 3 program tersebut pemerintah dapat menentukan kebijakan-kebijakan pembangunan nasional, sehingga diharapkan kegiatan pembangunan dapat merata secara nasional dan mencapai semua lapisan masyarakat.

Hasil Sensus, Survei dan Registrasi yang masih berupa data mentah kemudian diolah dan hasilnya disajikan dalam bentuk informasi-informasi tertentu sesuai dengan kebutuhan kependudukan. Hasil pengolahan dan penyajian itu ditampilkan dalam bentuk Komposisi Penduduk.

 

Komposisi Penduduk adalah suatu susunan atau pengelompokan penduduk yang berdasarkan dengan kriteria tertentu yaitu biologis, ekonomi, sosial dan geografis. Tujuan dari pengelompokan ini untuk mengetahui sifat-sifat khusus dari penduduk yang berbeda antara wilayah yang satu dengan wilayah yang lainnya dan sebagai perbandingan antara kriteria tertentu data penduduk pada masa lalu dengan data masa sekarang juga. 

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Registrasi Penduduk

Menghitung Jumlah Penduduk di suatu Negara (3)

= – = – =

Kependudukan adalah fenomena antroposfer yang bersifat dinamis, artinya selalu ada banyak perubahan yang terjadi baik cepat atau lambat, perubahan dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Jika penghitungan jumlah penduduk dengan sensus dilaksanakan setiap 10 tahun sekali lalu survei dilaksanakan direntang waktu antar sensus, maka bagaimana dengan pendataan peristiwa-peristiwa kependudukan yang begitu dinamis dan selalu berubah-ubah. Jangankan dalam hitungan tahun, tetapi bisa jadi berubah dalam hitungan hari bahkan setiap jam. Untuk mendata perubahan data jumlah kependudukan yang dinamis dan bersifat harian tersebut makan pemerintah menggunakan cara penghitungan jumlah penduduk yang ke-3 yaitu Registrasi Penduduk.

Registrasi Penduduk merupakan kegiatan pencatatan dan pelaporan peristiwa kependudukan yang terdiri dari kelahiran, perkawinan, perpindahan, dan kematian penduduk serta statistik kependudukan lainnya yang dilakukan mulai dari tingkat desa/kelurahan hingga tingkat propinsi. Registrasi Penduduk oleh pemerintah dilaksanakan untuk mendapatkan data kependudukan tahunan, karena data kependudukan yang diperoleh dari Sensus Penduduk  (setiap 10 tahun) dan Survai Penduduk Antar Sensus (setiap 5 tahun di antara dua Sensus Penduduk) tentu tidak dapat mengakomodasi update data kependudukan yang terjadi setiap waktu.

Berbeda dengan Sensus atau Survei yang dalam pelaksanaannya pemerintah menerjunkan petugas-petugas pengumpul data untuk mendatangi rumah-rumah penduduk sehingga penduduk tinggal duduk manis di rumah menjawab/mengisi pertanyaan yang diajukan, maka dalam Registrasi ini diperlukan peran aktif penduduk untuk datang ke kantor-kantor pemerintah yang berwenang dimulai dari tingkat desa/kelurahan.

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Survei Penduduk

Menghitung Jumlah Penduduk di Suatu Negara (2)

= – = – =

Jumlah penduduk di suatu negara lambat atau cepat akan mengalami kenaikan. Peristiwa-peristiwa kependudukan seperti angka kelahiran yang tinggi setiap tahun dan migrasi penduduk dari negara lain akan menambah jumlah penduduk di negara tersebut. Untuk melakukan perhitungan jumlah penduduk di suatu negara dapat dilaksanakan dengan 3 cara yaitu sensus, survei dan registrasi. Sensus penduduk di suatu negara pada umumnya dilaksanakan dalam rentang setiap 10 tahun sekali. Sensus penduduk dalam pelaksanaannya dilakukan secara menyeluruh, serentak dan tempo terbatas. Hal ini karena faktor biaya yang sangat tinggi dalam melaksanakan kegiatan tersebut.

Sensus penduduk dilaksanakan dalam setiap rentang waktu 10 tahun sekali. Dalam rentang waktu di antara itu maka untuk memperoleh data-data kependudukan baru yang berkaitan dengan jumlah penduduk pemerintah melaksanakan Survei Kependudukan.

Survei Penduduk adalah penghitungan jumlah penduduk di suatu negara yang dilakukan dengan menggunakan sistem sampel. Pelaksanaan Survei tidak dilakukan pada seluruh penduduk dan semua wilayah di suatu negara, tetapi hanya dilaksanakan di daerah-daerah yang dianggap mewakili wilayah negara secara keseluruhan. Faktor biaya yang tidak sebanyak sensus penduduk juga menjadi dasar pelaksanaan  survei penduduk menggunakan sistem sampel.

Survei penduduk dilaksanakan untuk meng”update” data kependudukan di rentang waktu antar sensus. Hasil pengolahan data survei penduduk dapat digunakan untuk :

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Sensus Penduduk

Menghitung Jumlah Penduduk di Suatu Negara (1)

= – = – =

Jumlah penduduk di suatu negara termasuk Indonesia akan selalu mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Perubahan jumlah penduduk bisa berupa bertambahnya jumlah penduduk dengan cepat maupun lambat, atau sebaliknya jumlah penduduk akan berkurang karena sesuatu hal. Perubahan jumlah ini harus selalu dipantau oleh pemerintah sebagai bahan pertimbangan dalam menentukan kebijakan-kebijakan progam pembangunan yang akan dilaksanakan di tahun-tahun mendatang. Lantas bagaimana cara memantau perubahan jumlah penduduk negara yang bergitu dinamis? Untuk mengetahui perubahan jumlah penduduk maka diperlukan penghitungan jumlah penduduk.

Ada 3 cara yang digunakan dalam menghitung untuk menghitung jumlah penduduk dalam suatu negara yaitu sensus, survei dan registrasi. Ketiga cara perhitungan jumlah penduduk tersebut tidak berdiri sendiri-sendiri tetapi saling mendukung, sehingga hasil pendataan jumlah penduduk menjadi akurat dan berkesinambungan.

Sensus Penduduk

Sensus adalah penghitungan jumlah penduduk secara menyeluruh yang dilakukan oleh pemerintah dalam jangka waktu tertentu dan dilakukan secara serentak. Jangka waktu sensus di suatu negara biasanya dilaksanakan setiap 5 – 10 tahun sekali.  Indonesia melaksanakan sensus penduduk setiap 10 tahun sekali sejak kali pertama melaksanakan sensus dari tahun 1971 – 2010. Pernah juga melaksanakan dalam kurun waktu 5 tahun di tahun 1995.

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Ledakan Penduduk

Ledakan penduduk dan dampaknya bagi negara

= – = – =

Secara kuantitas penduduk di bumi tempat tinggal kita ini pasti akan terus bertambah, hingga pada masanya nanti bumi akan penuh sesak oleh manusia yang semakin banyak dan heterogen. Hal ini adalah fenomena kependudukan yang bersifat normal. Manusia dengan kodratnya untuk hidup berpasangan tentu akan memunculkan generasi-generasi berikutnya dalam jumlah yang lebih banyak dari pada generasi sebelumnya.
Bertambahnya penduduk di dunia ini adalah hal yang wajar, sehingga manusia melalui berbagai sendi kehidupan di bidang pemerintahan, ekonomi, sosial dan yang lain tentu akan mempersiapkan segala sesuatunya agar generasi mendatang bisa survive untuk keberlangsungan hidupnya. Pertambahan penduduk yang stabil dan lambat tentu menjadi dambaan semua negara, tetapi bagaimana jika pertambahan penduduk yang terjadi adalah sebuah fenomena geografi yang sering dinamakan dengan Ledakan Penduduk?

Ledakan penduduk adalah suatu keadaan yang memperlihatkan pertumbuhan jumlah penduduk yang melonjak dengan cepat dan tidak terkendali dalam waktu yang relatif pendek. Ledakan penduduk di suatu negara terjadi karena semakin tingginya angka kelahiran yang disertai dengan semakin rendahnya angka kematian karena beberapa indikator yang mempengaruhi, misalnya mambaiknya kondisi kesehatan masyarakat dan kondisi gizi masyarakat yang juga semakin membaik.

Indonesia sebagai salah satu negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia juga mengalami masalah yang berkaitan dengan pertumbuhan penduduknya. Pertumbuhan penduduk di Indonesia dalam kurun waktu setiap 10 tahun terhitung sejak tahun 1971 – 2010 mengalami pertambahan yang besar, sebagaimana dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Baca lebih lanjut

20 Maret, 2019

Dinamika Antroposfer

Kehidupan Manusia Sebagai Objek Material dan Ruang Lingkup Geografi

= – = – =

Bumi sebagai kajian utama dalam ilmu geografi memiliki objek material yang dikaji meliputi lithosfer, hidrosfer, atmosfer, biosfer dan antroposfer. Dari objek material tersebut ada dua garis besar yang dapat diambil yaitu objek material yang berkaitan dengan kondisi fisik alam (atmosfer, lithosfer dan hidrosfer) dan objek material yang berkaitan dengan aktifitas makhluk hidup yang ada di planet ini (biosfer/flora-fauna dan antroposfer/manusia). Dalam kaitannya dengan aktifitas makhluk hidup, dadang muncul pertanyaan yang berkaitan dengan biosfer dan antroposfer. Flora-fauna dan manusia sama-sama makhluk hidup, tetapi mengapa dalam objek material ilmu geografi terjadi pemisahan kajian antara flora-fauna (biosfer) dengan manusia (antroposfer)? Mengapa manusia tidak masuk dalam objek biosfer? Bukankan manusia itu makhluk hidup? Ada siswa yang mengajukan pertanyaan seperti itu dan saat pertanyaan itu saya kembalikan kepada siswa-siswa lain di kelas maka kemudian mulailah terjadi diskusi yang menarik. Mereka mengajukan argumen-argumennya, menjawab dengan menggunakan berbagai sudut pandang dari disiplin ilmu yang berbeda-beda. Kemudian pada saat mereka saya minta menganalisis dari sisi pengaruhnya terhadap alam, hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan alam barulah mereka mulai menemukan garis besar mengapa objek material biosfer dan antroposfer tidak dijadikan satu.

Jika kita membahas bagaimana pengaruh aktifitas mahkluk hidup terhadap alam, maka keberlangsungan kehidupan flora dan fauna sangat dipengaruhi oleh alam dan tidak mempengaruhi alam secara langsung. Sedangkan keberlangsungan hidup manusia tidak hanya dipengaruhi oleh alam tetapi juga bagaimana manusia itu sendiri bisa mempengaruhi alam sekitarnya.

Sebagai contoh dari pengaruh manusia terhadap alam misalnya sebuah lereng gunung yang pada awalnya tidak begitu produktif bisa diubah oleh manusia menjadi produktif dengan memanfaatkan kemampuan menusia untuk “merubah” wajah alam

Baca lebih lanjut